Blogger Web, Glucola, Nano Spray, Kemasan, AqiqahSunday, 20 Aug 2017
Find Us on : RSS/Feed Facebook Twitter
Welcome to Belajarcepat.web.id, Learn thing for better learning Welcome to Blogger.web.id Kupon WebHosting di HostGator diskon 25%, pakai kupon BELAJARWEB

You Are Here: Home » Forex » Apakah Trending Market Itu?

Apakah Trending Market Itu?

- 28 February 2014, 04:02
Advertise


Trending Market adalah di mana harga umumnya bergerak dalam satu arah.
Tentu, harga dapat melawan trend setiap saat, tapi melihat pada frame waktu yang lebih panjang akan menunjukkan bahwa itu hanya retracements .
Surfer cowok berselancar di garis tren menurun
Trend biasanya terbentuk oleh “tertinggi yang lebih tinggi / higher high” dan “rendah yang lebih tinggi / higher lows” dalam sebuah uptrend dan “tertinggi lebih rendah / lower high ” dan “terendah lebih rendah / lower low” dalam downtrend .
Likuiditas sangat penting dalam strategi berbasis tren. Pasangan mata uang yang likuiditas tinggi , lebih banyak gerakan (alias volatilitas ) yang bisa kita harapkan.

ADX di Trending Market

Sebuah cara untuk menentukan apakah pasar mengalami tren adalah melalui penggunaan indikator Average Directional Index atau ADX.
Dikembangkan oleh J. Welles Wilder, indikator ini menggunakan nilai-nilai mulai dari 0-100 untuk menentukan jika harga bergerak kuat di satu arah, yaitu trending, atau hanya berkisar.
Nilai lebih dari 25 biasanya menunjukkan harga yang sedang trending atau sudah dalam tren yang kuat.
Semakin tinggi jumlahnya, semakin kuat tren tersebut.
Namun, ADX merupakan indikator lagging yang berarti bahwa ia tidak selalu memprediksi masa depan. Ini juga merupakan indikator non-directional, yang berarti akan melaporkan angka positif apakah harga tren naik atau turun.
Lihatlah contoh ini. Harga jelas tren ke bawah meskipun ADX adalah lebih besar dari 25.
ADX lebih besar dari 25 biasanya menunjukkan tren

Moving Averages di Trending Market

Jika Anda bukan penggemar ADX, Anda juga dapat menggunakan Moving Average .
Tempatkan Simple Moving periode 7, periode 20, dan rata-rata periode 65 pada grafik Anda. Kemudian, tunggu sampai kompres SMA tiga bersama-sama dan mulai menyebar.
Jika SMA 7 periode keluar di atas SMA periode 20, dan SMA 20 di atas SMA 65, maka harga trending up.
Rata-rata bergerak dalam downtrend
Di sisi lain, jika SMA 7 periode di bawah SMA 20 periode, dan SMA 20 berada di bawah SMA 65, maka harga menurun.
Rata-rata bergerak dalam uptrend

Bollinger Band di Trending Market

Salah satu alat yang sering digunakan untuk strategi juga dapat membantu dalam menemukan tren. Kita bicara tentang Bollinger brand atau hanya Band.
Satu hal yang harus Anda tahu tentang tren adalah bahwa mereka sebenarnya cukup langka. Berlawanan dengan apa yang Anda mungkin pikirkan, harga kisaran / sideway terjadi 70-80 persen. Dengan kata lain, itu adalah norma untuk harga kisaran.
Jadi, jika harga menyimpang dari “norma” maka mereka dalam trend. Apa salah satu alat teknis terbaik yang telah kita bahas di kelas-kelas sebelumnya untuk mengukur deviasi?
Jika Anda mengatakan Bollinger band, anda benar.
Bollinger band sebenarnya mengandung rumus standar deviasi.
Berikut adalah bagaimana kita dapat menggunakan Bollinger band untuk menentukan trend!
Tempat Bollinger band dengan deviasi standar 1 dan satu set band dengan standar deviasi 2. Anda akan melihat tiga set zona harga.
Dua Bollinger band pada tabel - satu dengan standar deviasi 1 dan yang lainnya dengan standar deviasi 2.
Zona Jual adalah daerah di antara dua band bawah standar deviasi 1 (SD 1) dan standar deviasi 2 (SD 2). Ingatlah bahwa harga telah menutup dalam band agar dapat dipertimbangkan dalam zona menjual.
Zona Beli adalah daerah antara dua band atas 1 SD dan 2 SD band. Seperti zona menjual, harga telah menutup dalam dua band agar dapat dipertimbangkan dalam zona beli.
Daerah di antara band-band standar deviasi 1 adalah area di mana pasar berjuang untuk menemukan arah. Harga akan menutup dalam area ini jika harga benar-benar dalam “Zona tidak berpenghuni”. arah Harga cukup banyak untuk diperebutkan.
Bollinger band ini membuat lebih mudah untuk mengkonfirmasi tren secara visual.
Downtrend dapat dikonfirmasi ketika harga berada di zona jual.
Uptrends dapat dikonfirmasi ketika harga berada di zona beli.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Advertise

Most visitors also read :